Fabio Quartararo raih pole position di sepang

Juara 2019 menjadi sorotan di Turn 2 sambil membayangi pembalap Prancis itu ketika Yamaha mengunci barisan depan di Malaysia

Fabio Quartararo mengambil posisi pole GP rumah yang sensasional untuk Petronas Yamaha SRT dalam Q2 yang sangat dramatis di Grand Prix Sepeda Motor Shell Malaysia. Yang menakjubkan 1: 58,303 melihat pembalap Prancis itu mengalahkan sesama pembalap Yamaha Maverick Viñales (Monster Energy Yamaha MotoGP) dan Franco Morbidelli (Petronas Yamaha SRT), dengan Marc Marquez dari Tim Repsol Honda menabrak, artinya ia akan memulai P11.

Sesi panik dimulai dengan Marquez mundur dari pangkuan terbang pertamanya saat Juara Dunia 2019 mencari penarik – pria yang ada di radarnya? Quartararo. Sensasi rookie membuat kepalanya tertunduk di pangkuan pertamanya untuk mengambil pole sementara, sebelum Valentino Rossi (Monster Energy Yamaha MotoGP) kemudian mengambil alih di puncak di Q2. Tidak terganggu oleh Juara delapan kali tepat di jalur rodanya, Quartararo menembak dengan terkejut ketika Marquez dengan cepat kehilangan kontak. Pembalap Yamaha nomor 20 itu maju untuk maju 0,4 lebih cepat karena tiang gawang bergerak lebih jauh ketika lulusan Q1 Cal Crutchlow (LCR Honda Castrol) mengungguli Marquez – orang-orang Honda tidak dapat berbuat apa-apa tentang orang Prancis yang terbang itu. Namun, Viñales yang akan mempertahankan keunggulan setelah pertandingan pertama, pembalap Spanyol itu memuncaki Quartararo dengan 0,087 yang ramping saat Morbidelli memasukkan dirinya ke P3.

Kemudian, tiba saatnya untuk dosis besar drama. Saat Quartararo menuju putaran kedua, Marquez keluar dari pitlane tepat di sebelah Yamaha. Taktik itu jelas bagi Marquez dan yang lainnya: tetap di belakang Quartararo untuk mencoba dan mendapatkan kualifikasi. Dan itulah yang terjadi. Quartararo tahu Marquez ada di sana dan setiap kali orang Prancis itu melambat dan melihat sekeliling, Marquez akan melakukan hal yang sama. Tetapi apakah Quartararo akan merusak lap berikutnya agar tidak menyeret putaran Juara Dunia? Jawabannya adalah tidak, Quartararo melepaskan YZR-M1-nya keluar dari tikungan terakhir dan turun lurus, dengan Marquez harus berurusan dengan Danilo Petrucci (Tim Ducati) untuk mengunci Quartararo. Yang terakhir ini sedikit lebar di tikungan 1 ketika Marquez mendapat umpan silang – tetapi 93 membuat apex. Namun, tidak ada puncak yang dibuat pada Turn 2 karena Marquez, yang berusaha untuk tetap bersama Quartararo, mengalami masalah besar.

Drama monumental di Sepang ketika Marquez menari dengan iblis, meninggalkannya keluar dari Q2 dan menghadapi potensi di luar posisi kualifikasi 10 besar. Mengapa? Karena langkah di jalur semakin pedas. Petronas ‘Morbidelli sedang meletakkan karet dan pemain Italia merebut P1 dari rekan setimnya dengan 0,224. Tapi kesenangan Morbidelli tidak bertahan lama, Viñales menyerang untuk mengambil P1 hanya 0,026 – tetapi itu belum berakhir.

Jack Miller (Pramac Racing) adalah senjata yang hebat dan pembalap Australia itu pindah ke barisan depan sementara, dengan Rossi juga naik ke P5. Andrea Dovizioso dari Tim Ducati kemudian juga mendapatkan yang lebih baik dari waktu Marquez ketika 93 jatuh ke timesheets, tetapi seberapa buruk hal itu bagi pembalap Spanyol?

Sementara itu, api iblis telah dinyalakan. Quartararo berada 0,2 di bawah setengah putaran, 0,3 di bawah pada split ketiga tetapi apakah dia akan bertahan? Kedutan sedikit di tikungan terakhir mengancam akan merusak lap yang fenomenal dan, meskipun kehilangan waktu, Quartararo mengambil bendera kotak-kotak untuk mengambil tiang kelima yang luar biasa di tahun 2019, start keenam berturut-turut di depan. Viñales dan Morbidelli menjadikannya penguncian baris depan Yamaha di Malaysia sebelum Ducati, Honda dan Yamaha menjadi baris kedua. Itu terdiri dari Miller, penentu kecepatan Q1 Crutchlow dan sembilan kali Juara Dunia Rossi. Alex Rins (Team Suzuki Ecstar) mempelopori Row 3 di P7 di depan Petrucci, dengan Johann Zarco LCR Honda Idemitsu memiliki pengalaman yang luar biasa di Q2 untuk meraih kualifikasi kering terbaik tahun ini di P9 – Honda terbaik kedua di grid.

Dovizioso, setelah menunjukkan kecepatan yang kuat dalam Praktek Bebas, akan sedikit suram dengan P10 di Sepang. Seberapa buruk hal itu bagi Marquez? P11 akan menjadi posisi awalnya pada hari Minggu sore, kualifikasi terburuk kelas premier 55 kali sejak GP Italia 2015. Setelah tumbukan yang berat, Marquez yang bersilang jari tidak mengalami cedera dan akan sepenuhnya fit untuk bertarung di sepanjang pertandingan pada hari perlombaan. Francesco Bagnaia dari Pramac Racing melengkapi 12 besar di Q2.

Wow. Sepang Q2 yang menakjubkan akan membutuhkan waktu untuk pulih. Quartararo dan Yamaha adalah yang dikalahkan karena 0,129 mencakup trio terkemuka. Apakah Anda siap untuk GP Malaysia? Itu salah satu yang Anda benar-benar tidak ingin lewatkan pukul 15:00 waktu setempat (GMT + 8) pada hari Minggu sore.

Klasifikasi Q2:

  1. Fabio Quartararo (Petronas Yamaha SRT) – 1: 58.303
  2. Maverick Viñales (Monster Energy Yamaha MotoGP) + 0.103
  3. Franco Morbidelli (Petronas Yamaha SRT) + 0,129
  4. Jack Miller (Balapan Pramac) + 0,422
  5. Cal Crutchlow (LCR Honda Castrol) + 0,648
  6. Valentino Rossi (Monster Energy Yamaha MotoGP) + 0.697
  7. Alex Rins (Team Suzuki Ecstar) + 0.787
  8. Danilo Petrucci (Tim Ducati) + 0
  9. 5 Johann ZARCO FRA LCR Honda IDEMITSU Honda 327.2 1’59.139 0.836 / 0.042
  10. 10 4 Andrea DOVIZIOSO ITA Ducati Team Ducati 332.3 1’59.173 0.870 / 0.034
  11. 11 93 Marc MARQUEZ SPA Repsol Honda Team Honda 327.2 1’59.178 0.875 / 0.005
  12. 12 63 Francesco BAGNAIA ITA Pramac Racing Ducati 327.2 1’59.640 1.337 / 0.462

Popular posts

About Motoblast 7431 Articles
Matursuwun sudah mengunjungi blog kecil ini, jangan lupa tetap pantengin motoblast untuk mendapatkan info terbaru dan modifikasi terbaru motor favorit masbro..ojo lali komen dan selalu klik motoblast.org - Komen gratis lek...!!

Be the first to comment

Leave a Reply