Quartararo Pecahkan Recor Pembalap termuda raih pole di Motogp

Franco Morbidelli sebagai rekan setimnya pun mengakui bahwa memang Fabio Quartararo membuktikan dirinya adalah pembalap yang hebat, Dia mengubah gaya pengereman motornya yang dulu adalah titik lemahnya kini menjadi titik terkuatnya. wowww

Menjadi Pembalap termuda yang berhasil meraih pole position di Motogp adalah pole pertama untuk Tim Petronas Yamaha dan juga menjadi Rekor lap baru di Jerez sepanjang masa. wowww

Secara keseluruhan, itu bukan hari yang buruk bagi Fabio Quartararo.

Di atas kertas, yang paling tidak memenuhi syarat, dari empat pemula MotoGP dan mengendarai spec M1 terendah di grid, Quartararo telah berubah dari kekuatan ke kekuatan sejak debutnya di Motogp November lalu.

Kesalahan tunggal Quartararo adalah terhenti di lap Motogp di Qatar, tetapi dia berhasil menyingkirkan bangkit karena berhasil meningkatkan finish 16-8-7 sebelum akhirnya dirinya menjadi bintang baru di Grand Prix Spanyol.

Satu-satunya pembalap yang tampil di pole selama 15 menit di Motogp Jerez adalah tiga juara MotoGP Jorge Lorenzo, kemudian beralih juara lima kali Marc Marquez dan akhirnya Quartararo, yang selama 20 tahun dan 14 hari ini berhasil menggantikan Marquez sebagai starter tiang termuda di kelas premier Motogp.

Hari yang menjadi impian untuk rekan setimnya Franco Morbidelli naik ke posisi kedua, 0,082 dari Quartararo dan 0,008 di depan Marquez.

“Tentu saja perasaan itu tidak bisa dipercaya,” senyum Quartararo, yang berada di enam besar sepanjang akhir pekan. “Ketika saya membuat waktu putaran ada dua menit tersisa, dan saya tahu bahwa Marc pergi dengan tiga ban baru selama kualifikasi. Jadi saya tidak mengharapkan posisi pole di sini.

“Saya pikir kecepatan balapan kami bagus, jadi saya berharap dapat berjuang untuk hasil yang bagus. Tiang ini dan posisi kedua Franky sangat istimewa bagi tim. Kami adalah tim baru di kelas dan sungguh luar biasa untuk mencapai satu-dua di babak keempat tahun ini.

“Saya juga ingin berterima kasih kepada mereka karena tahun lalu [di Moto2] adalah tahun yang sulit di awal dan mereka percaya pada saya untuk MotoGP. Jadi perasaan itu luar biasa bagi mereka dan bagi saya.”

Morbidelli, yang mengalami musim MotoGP debut yang sulit dengan Marc VDS Honda sebelum bergabung dengan Petronas dan Yamaha, menambahkan:

“Ini hari yang hebat bagi kami. Kami berdua sangat cepat. Fabio mampu menjadi cepat sejak awal akhir pekan, sementara saya harus mengejar sedikit. Tapi akhirnya di kualifikasi kami berhasil semakin dekat.

“Saya hanya senang. Tim pantas hasil seperti ini karena mereka bekerja sangat baik. Tim ini dibuat oleh orang-orang hebat. Saya berbicara untuk kami berdua, tetapi kami merasa hebat di dalam tim. Kami merasa bahwa ada banyak semangat dan banyak energi di sekitar kita. Ini adalah demonstrasi. “

Quartararo secara konsisten menepis pertanyaan tentang spesifikasi sepedanya, dipahami termasuk batas RPM yang lebih rendah karena perubahan mesin lebih sedikit daripada A-spec M1s, lebih memilih untuk berkonsentrasi pada kekurangannya sendiri.

“Saya masih memiliki margin [untuk meningkatkan] gaya mengendarai saya. Hari ini saya pikir kami benar-benar dekat, tetapi saya tidak memikirkan motornya saat ini,” katanya.

Gaya berkendara dari rider bernomor # 20 terbukti cocok untuk MotoGP di setiap area kecuali satu.

“Masalahnya adalah pengereman,” jelasnya. “Itu adalah titik lemah kami, tetapi selangkah demi selangkah dengan tim yang kami garap dengan gaya berkuda saya.

“Di Malaysia [tes] kami banyak berjuang, tetapi di Qatar sejak hari pertama kami bisa mengerem, dengan kepercayaan diri yang besar. Itu seperti perkembangan alami dengan gaya berkendara saya.”

Di antara mereka yang terkesan oleh seberapa cepat Quartararo mengubah pengereman menjadi kekuatan adalah Morbidelli, yang memuji pemenang grand prix satu kali sebagai ‘pembalap hebat’.

“Saya melihat data Fabio karena dia super cepat, jadi saya perlu melihatnya,” kata Morbidelli, mantan juara dunia Moto2 di musim MotoGP keduanya.

“Hal yang membuat saya terkesan adalah benar bahwa titik lemahnya adalah pengereman, tetapi dia berhasil menyelesaikannya segera dan dia berhasil meningkatkannya segera.

“Pengereman berubah dari titik lemahnya ke titik kuatnya. Ini menunjukkan bahwa dia adalah pembalap yang hebat. Saya suka bekerja dengannya. Memiliki pembalap yang hebat sebagai rekan setim membantu Anda karena membantu meningkatkan level pembalap.” tim.”

Sementara satelit Yamahas berkembang, bintang-bintang pabrik Maverick Vinales dan Valentino Rossi akan mulai kelima dan 13.

Quartararo mengakui tidak ada jawaban yang jelas mengapa tim resmi ada di belakang mereka, situasi juga terlihat pada tahun-tahun sebelumnya di Jerez ketika rekan senegaranya Johann Zarco menggunakan satelit Yamaha.

“Saya tidak tahu, mungkin pengendara merasa lebih baik di trek ini. Saya tidak punya jawaban untuk pertanyaan ini,” kata Quartararo.

Morbidelli, yang mengambil hasil terbaik tim Petronas hingga saat ini dengan yang terakhir kali kelima di Austin, menambahkan: “Semua Yamah lebih cepat hari ini karena bagaimanapun Vale empat per sepuluh lebih lambat dari kita. Kita berbicara tentang perbedaan yang sangat kecil. Maverick juga cepat dan kami ada di belakangnya, jadi kami memiliki penariknya. “

Kekhawatiran utama bagi para Yamahas adalah ramalan cuaca yang lebih panas untuk perlombaan akan menyakiti mereka lebih dari yang lain.

“Hari ini cukup dingin dan mendung, sehingga cuacanya tidak saya pikir apa yang akan kita hadapi besok,” Morbidelli menegaskan

Popular posts

About Motoblast 7371 Articles
Matursuwun sudah mengunjungi blog kecil ini, jangan lupa tetap pantengin motoblast untuk mendapatkan info terbaru dan modifikasi terbaru motor favorit masbro..ojo lali komen dan selalu klik motoblast.org - Komen gratis lek...!!

Be the first to comment

Leave a Reply