Masalah Lorenzo di GP Texas bukan hanya soal rantai, Waduhh

Lorenzo bike with thrown chain, MotoGP, Grand Prix of the Americas 2019.

Sepertinya pembalap bernomor 99 jorge lorenzo masih belum keluar dari kesialan demi kesialan, dan yang terakhir di GP amerika mengalami masalah yang ternyata bukan hanya soal rantai yang lepas. waduhhh apes banget nih lorenzo

Mesin Honda MotoGP RC213V milik lorenzo sempat berhenti di jalur tiga kali dalam dua grand prix akhir pekan adalah kejadian yang sangat tidak biasa kita lihat selama ini.

Tapi itulah yang sekarang terjadi pada Marc Marquez dan rekan setim Repsol Honda yang di rundung apes, yaitu Jorge Lorenzo.

Juara bertahan, Marquez terpaksa memarkir motornya RC213V-nya ketika rantai lepas dari sproket saat latihan bebas di Argentina.

Lorenzo kemudian mengalami masalah yang sama selama kualifikasi di COTA . Satu-satunya kabar baik adalah bahwa, seperti halnya Marquez, rantai yang tergelincir itu tidak mbulet dan mengunci roda belakang.

Satu teori untuk penggelinciran rantai adalah bahwa swingarm serat karbon terbaru mungkin melentur secara tak terduga dalam keadaan tertentu, memungkinkan rantai untuk lepas dari sproket.

baca juga :

Dovizioso ungkap kelemahan Marquez setelah GP Texas

Ketika lorenzo kemudian keluar jalur dan keluar dari perlombaan dii hari Minggu, sekali lagi tanpa asap atau cairan yang jelas bocor dari mesinnya, kemungkinan penggelinciran rantai lain tampaknya terjadi. walahh kok iso rek rek…

Namun Lorenzo,  membantah jika masalah itu adalah rantai pada kesempatan ini: “Tidak … Itu masalah yang berbeda dengan kemarin.”

Sampai hari Selasa, masalahnya masih belum jelas, manajer tim Alberto Puig mengatakan: “Saat ini kami tidak tahu apa yang terjadi dengan sepeda Lorenzo, kami sedang menyelidiki dan kami perlu waktu untuk memahami apa masalahnya.”

Masalah terbaru ini mengawali awal yang sangat buat frustasi bagi karier Repsol Honda Lorenzo, setelah absen pada tes pembukaan 2019 karena skafoid yang patah, kemudian menderita cedera tulang rusuk dalam latihan untuk pembuka musim Qatar, diikuti oleh garis start dan kemudian masalah stang pegangan di Argentina.

“Sangat mengecewakan, karena dalam tiga balapan ini, tiga hal berbeda terjadi yang mencegah kami mendapatkan hasil yang lebih baik,” Lorenzo menegaskan. “Terutama yang ini, yang mencegah kita dari menyelesaikan balapan. Jadi benar-benar nasib buruk.”

Merenungkan langkahnya sebelum masalah, pembalap Spanyol itu berkata: “Pada awal balapan dengan bahan bakar penuh, sulit untuk berhenti, jadi saya membuat beberapa kesalahan aneh bagi saya, karena biasanya saya tidak membuat kesalahan.

“Tetapi saya keluar dari lintasan dua kali karena saya tidak bisa menghentikan motor. Jadi saya kehilangan satu atau dua posisi lagi.

“Kami memiliki terlalu banyak inersia dengan sepeda baru, dan kami perlu bekerja pada itu, untuk membuat sepeda lebih mudah untuk berhenti.

“Tetapi ketika saya bisa tetap fokus, langkahnya tidak luar biasa dibandingkan dengan Marc misalnya, tetapi saya bisa sedikit lebih cepat daripada pemanasan, dan saya pikir hari ini, dengan semua yang ada, posisi kami yang sebenarnya adalah kedelapan atau kesembilan. “Jadi itu sedikit lebih baik dari Qatar atau Argentina. Jadi itu akan menjadi balapan yang lebih baik, tetapi kami tidak bisa menyelesaikannya.”

Lorenzo dengan demikian menuju ke otogp Eropa hanya mendapatkan tujuh poin atas namanya untuk posisi ke 17 di kejuaraan dunia.

“Nasib buruk atau keberuntungan, kamu tidak bisa berubah. Itu terjadi, atau tidak. Itu terjadi kali ini dalam tiga balapan berturut-turut,” dia mengangkat bahu.

“Jadi sekarang kita pergi ke Jerez, dan yang penting adalah cepat di sana, untuk lebih kompetitif, tidak berjuang untuk baris ketiga atau keempat, tetapi untuk baris pertama atau kedua dalam kualifikasi. Kemudian cobalah untuk membuat yang lebih baik menghasilkan balapan.

“Saya pikir kami bisa melakukannya, kami punya pengalaman lebih banyak akhir pekan ini, dan di jalur yang lebih baik, seperti Jerez, kami bisa kompetitif.”

Kabar baiknya bagi Lorenzo adalah bahwa banyak luka-lukanya, yang dimulai di Aragon 2018, sekarang hampir sembuh sepenuhnya.

“Itu cukup bagus. [Aku merasa secara fisik] seperti normal, seperti tahun-tahun sebelumnya.”

Rekan setimnya dan juara dunia Marc Marquez juga gagal finis setelah jatuh dari kepemimpinan.

apes bro

T E R P O P U L E R

About Motoblast 7366 Articles
Matursuwun sudah mengunjungi blog kecil ini, jangan lupa tetap pantengin motoblast untuk mendapatkan info terbaru dan modifikasi terbaru motor favorit masbro..ojo lali komen dan selalu klik motoblast.org - Komen gratis lek...!!

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Ducati minta Miller mengalah pada Dovizioso ?? | MOTOBLAST
  2. Ada 4 Negara segera bergabung di Motogp | MOTOBLAST

Leave a Reply