Johan Zarco keluar dari KTM

KTM telah mengumumkan Johann Zarco akan meninggalkan KTM MotoGP pada akhir 2019, dan dengan demikian tidak akan ada kontrak selama dua tahun seperti kesepakaran sebelumnya.

Pabrikan Austria itu bekerja sama dengan dua kali juara Moto2, Zarco, setelah ia memasuki kancah kelas premier dengan penampilan mengesankan pada mesin Tech 3-run satelit Yamaha 3- engine pada 2017 dan 2018.

Namun, sayangnya Zarco tidak dapat mempraktekkan keahliannya itu dengan KTM RC16, karena sejauh ini hanya mencetak 22 poin dibandingkan rekan setimnya di Pol Espargaro dengan 61 poin.

Penampilan dan pendekatan pemain Prancis itu telah dikritik oleh CEO KTM Stefan Pierer, dan sementara penambahan manajer baru dan pelatih pebalap Jean-Michel Bayle ditujukan untuk memperbaiki situasi, Zarco dan KTM kini telah memutuskan untuk tidak melanjutkan bersama melewati musim ini. .

“Zarco mencoba untuk menyesuaikan gaya kendaranya dengan KTM RC16 dan tim berusaha tanpa henti untuk membentuk mesin sesuai dengan keinginan dan persyaratan pemain Prancis itu sementara rekan setimnya Pol Espargaro membuat penampilan kualifikasi Q2 reguler dan terus bersaing untuk 10 posisi teratas,” demikian pernyataan KTM.

“Pada akhirnya Johann dan tim memutuskan untuk tidak melanjutkan proyek bersama mereka untuk tahun 2020 dan sekarang akan fokus untuk memberikan yang maksimal untuk delapan putaran terakhir dan sisa bulan MotoGP 2019.”

Pierer telah mengkonfirmasi kepada Speedweek selama akhir pekan Grand Prix Austria bahwa Zarco meminta penghentian awal kesepakatan, meskipun belum jelas kepada KTM siapa penggantinya nanti namun nama sementara menuju kepada Mika Kallio sebagai opsi cadangan.

Belum dapat dipastikan siapa yang akan jadi pengganti Zarco untuk tahun 2020, meskipun rookie Tech 3 Miguel Oliveira – yang menempati posisi kedelapan di Red Bull Ring – muncul sebagai pilihan yang paling jelas.

KTM juga diyakini telah mempertimbangkan Jack Miller, yang secara resmi tetap menjadi agen bebas untuk tahun 2020 dan yang masa depannya ditinggalkan sebentar ketika Jorge Lorenzo muncul sebagai pesaing untuk menggantikannya di Pramac Ducati tahun depan.

Namun, Lorenzo dipahami telah memutuskan untuk tidak melakukan langkah seperti itu, dan Miller mengindikasikan kepada Motorsport.com pada hari Minggu bahwa masa depan Pramac-nya sekarang sudah hampir kokoh, dan bahwa ia akan terus mengendarai khusus untuk pabrikan Ducati untuk tim satelit tahun berikutnya.

About Motoblast 7363 Articles
Matursuwun sudah mengunjungi blog kecil ini, jangan lupa tetap pantengin motoblast untuk mendapatkan info terbaru dan modifikasi terbaru motor favorit masbro..ojo lali komen dan selalu klik motoblast.org - Komen gratis lek...!!

Be the first to comment

Leave a Reply