Ducati buka suara : Swingarm Spoiler dinginkan ban 7 derajat dan 300 gram downforce

Halo mas bro, Ternyata setelah Swingarm spoiler di motor desmo gp 19 ducati di nyatakan sah, legal dan kemenangan Dovizioso pun sah juga sesuai hasil di GP Qatar, kini Ducati berbicara blak blak an tentang swingarm spoiler setelah kemenangan Pengadilan bahwa Swingarm spoiler tersebut memang sebagai “Pendingin Ban” menurunkan suhu hingga 7 derajat dan mendapatkan efek tambahan yaitu 300Gram Downforce.

Awal pekan ini, Pengadilan Banding MotoGP mengukuhkan Andrea Dovizioso sebagai pemenang Grand Prix Qatar yang membuka musim dengan menolak protes dari tim pabrikan Honda, Suzuki, Aprilia dan KTM terhadap Swingarm spoiler Ducati.

Keempat pabrikan telah memprotes mesin Dovizioso, rekan setimnya Danilo Petrucci dan Jack Miller dari Pramac dengan alasan bahwa spoiler itu “berfungsi sebagai perangkat aerodinamis, bukan hanya untuk mendinginkan ban dan karenanya tidak sesuai dengan peraturan teknis MotoGP”.

Ducati sendiri seperti sudah menerima lampu hijau dari Direktur Teknis Danny Aldridge, yang bersikeras bahwa perangkat itu dirancang untuk mendinginkan ban belakang dan bukan untuk aerodinamis.

Pabrikan yang memprotes menyatakan tujuan mereka bukan untuk menggagalkan Dovizioso dari kemenangan tetapi untuk mengklarifikasi aturan mengenai apa yang boleh dan tidak diizinkan, di area motor di luar peraturan fairing “Aero Body”.

Namun Pengadilan tidak hanya mengkonfirmasi hasil balapan sebagai final, tetapi juga menolak permintaan untuk melarang perangkat dari penggunaan di masa depan. Sedangkan Yamaha sendiri yang pertama kali menciptakan swingarm serupa u ntuk balapan di trek basah tahun lalu malah satu satunya Tim Pabrikan motoGP yang tidak terlibat dalam protes 4 pabrikan.

Menjelang putaran Argentina akhir pekan ini, manajer umum Ducati Corse Gigi Dall’Igna – disertai oleh direktur olahraga Paolo Ciabatti – memberikan komentar pertamanya sejak kemenangan Pengadilan Tinggi.

Bisa mendinginkan ban 7 derajat lebih dingin, 300 gram downforce

Ducati telah diizinkan untuk menggunakan perangkat dengan alasan bahwa tujuannya adalah sebagai “pendingin ban”. Seperti diberitakan, itu didukung oleh bukti dari MegaRide di Pengadilan Banding, tetapi pada hari Kamis Dall’Igna membeberkan keterangan ke publik.

“Swingarm spoiler ini bekerja untuk memberi udara pada ban belakang dan menurut hasil pengujian kami, pada tes Qatar sebelum lomba, adalah bahwa kami dapat mengurangi suhu ban rata-rata sekitar 7 derajat,” katanya.

“Ini, menurut pendapat Ducati. Yang pasti hasil penting dalam hal kinerja motor.”

Tapi bentuk sayap dari alat itu membuat saingan Ducati yakin kalau itu bisa membuat downforce dan “menjadi alat aerodinamis utama” dan bukan pendingin ban saja.

Dall’Igna mengakui bahwa perangkat itu memiliki efek aerodinamis “sekunder” artinya yang utama adalah pendingin ban, seperti halnya bagian mana pun yang terpapar aliran udara, yang ia daftarkan sebagai efeknya menimbulkan 300 gram downforce dan itu adalah angka yang sangat sedikit.

“Juga spoiler air yang digunakan Yamaha pada akhir tahun lalu pasti memiliki efek sekunder ini. Dalam kasus kami, saya pikir kami dapat memberi tahu Anda bahwa kami memiliki kurang lebih 3-4 Newton pada 180 km / jam, 300 gram lebih atau kurang.”

Karena tujuannya adalah pendinginan ban dan efek downforce sangat minim, Ducati bahkan tidak melakukan pengujian terhadap bagaimana aliran angin untuk bagian swingarm tersebut.

“Jujur saja, kami tidak melakukan pengujian terowongan angin dengan sistem, karena target kami bukan lah perangkan untuk power. Itu hanya efek termal pada ban belakang.

“Jadi kami menghasilkan hasil kami dalam hal tes, selama tes Qatar, dengan tes yang tepat pada motor balap, dan simulasi kami dalam hal koefisien pertukaran panas dengan ban belakang.”

Sementara perangkat itu sebelumnya telah dicoba oleh Jack Miller dari Pramac dan rekan setimnya Danilo Petrucci, Dovizioso tidak cocok dengan “alat swingarm pendingin” itu sampai pemanasan di Qatar.

“Pada kenyataannya, ini juga terkait dengan daya tahan sistem. Karena kami belum banyak pengalaman dengan sistem ini, karena kami mulai menggunakannya hanya selama tes Qatar.

“Jadi kami ingin memastikan bahwa kami tidak memiliki masalah apa pun pada sepeda Dovizioso sebelum mengambil keputusan untuk menggunakannya bersamanya. Karena sudah jelas sejak tes Qatar bahwa hasil yang kami capai dengan bagian-bagian ini baik untuk urusan pendinginan ban belakang. ”

Pendinginan ban juga jauh lebih tidak penting dalam kualifikasi dibandingkan dengan balapan, tetapi downforce hanya bersifat ekstra (jika pendinginan ban adalah tujuan utama bagian swingarm spoiler itu) maka akan diterima di sesi apa pun.

 

Downforce adalah dorongan ke bawah yang diciptakan oleh karakteristik aerodinamis mobil/motor. Tujuan downforce adalah untuk memungkinkan mobil/motor melaju lebih cepat melalui tikungan dengan meningkatkan kekuatan vertikal pada ban, sehingga menciptakan lebih banyak cengkeraman sehingga motor/mobil menjadi stabil dan lebih cepat.

Swingarm spoler Ducati di motor Petrucci, Qatar MotoGP 2019

Ducati Swingarm spoiler Mencopy dari Yamaha

Swingarm spoiler ini adalah deflektor tiruan dari yamaha di tahun 2018 kemarin yang akhirnya menginspirasi pendingin ban bagi Ducati, yang pada akhirnya Dall’Igna harapkan spoiler itu sekarang akan muncul di mesin lain.

“Ducati punya ide untuk mencopy dari Yamaha. Karena Yamaha menggunakan sistem seperti ini di Valencia dan mungkin juga sebelumnya dalam beberapa latihan, tapi pasti selama balapan Valencia. Jadi Ducati punya ide untuk melihat apa yang dilakukan pesaing kita yang lain. Jadi saya berpikir bahwa yang lain juga akan mencopy kita sekarang. ”

Aprilia telah menjadi salah satu kunci utama protes setelah mengklaim rencananya sendiri yang sama untuk perangkat swingarm serupa ditolak. Jadi inilah bro, sebenarnya aprilia itu sudah membuat perangkat swingarm duluan namun karena tujuannya untuk aerodinamis yang utama maka perangkat swingarm nya di tolak, tapi Ducati tujuan utamanya untuk pendingin ban, downforce hanya efek sampingan saja, jadi di perbolehkan. jadi pantaslah kalau Aprilia yang pertama kali protes kemudian diikuti oleh tim pabrikan yang lainnya.

“Jujur saja, aku tidak yakin mereka memberikan sesuatu kepada Direktur Teknis,” kata Dallugna. “Saya pikir mereka hanya mengirim email kepada Direktur Teknis untuk memahami jika mereka harus membuat homolog deflektor air seperti yang digunakan Yamaha di Valencia. Tetapi saya tidak melihat nya sedikitpun.

“Tapi kamu harus berbicara dengan Aprilia dan dengan Direktur Teknis tentang itu. Aku membaca sesuatu selama persidangan, jadi aku punya ide, tapi aku tidak bisa menceritakan semuanya padamu, karena itu tidak ada di perjanjian sidang.

Dovizioso akan didiskualifikasi

Dall’Igna menantang pernyataan bahwa Dovizioso dapat mempertahankan kemenangannya jika Ducati kehilangan Banding, seperti yang disarankan oleh empat pesaingnya.

“Jika protes diterima di Qatar, diskualifikasi Dovizioso dan Petrucci akan dipastikan,” katanya. “Karena hasil protes adalah didiskualifikasi dari setiap rider yang menggunakan sepeda yang tidak sesuai dengan aturan.”

Sebaliknya, putusan Pengadilan membuktikan bahwa Ducati telah “membaca dan menafsirkan aturan dengan cara yang tepat. Ini bukan hanya sudut pandang Direktur Teknis, tetapi juga sudut pandang Pengadilan Banding yang memiliki kemungkinan untuk membaca tidak hanya dokumen kami. tetapi juga dokumen pesaing kita. ”

Fakta bahwa Ducati harus mengungkapkan teknis pendinginan ban nya kepada para pesaingnya selama Banding jelas membuat Dall’Igna jengkel: “Saya pikir ini pasti tidak adil dan bukan cara terbaik untuk melakukan sesuatu di motorsport”.

Jika Ducati kehilangan Banding, Dovizioso tidak hanya akan dilucuti kemenangan tetapi, dalam pandangan Dall’Igna, itu akan memiliki dampak besar bagi MotoGP karena keputusan Direktur Teknis bisa dibatalkan.

Karena alasan itulah Dall’Igna mengatakan bahwa dia telah berbicara tentang kemungkinan memprotes fairing Honda.

“Ini hanya provokatif, untuk menunjukkan apa yang bisa menjadi skenario jika banding ini tidak ditolak,” katanya. “Karena jika kita memiliki satu Direktur Teknis yang merupakan satu-satunya hakim tentang hal-hal teknis sepeda dan jika kita membunuh ini kita tidak punya aturan. Ini seperti Wild West tanpa Sherriff!”

1% untuk aerodinamika, kasing pengadilan setara dengan 5 hari di terowongan angin

Pembalap asal Italia, yang telah mengubah nasib Ducati dari lima musim tanpa kemenangan setelah kepergian Casey Stoner menjadi juara kedua untuk dua musim terakhir bersama Dovizioso, juga menggunakan ungkapan yang banyak diucapkan bahwa aerodinamika adalah lubang uang tanpa dasar.

“Ducati Corse hanya menghabiskan 1% dari anggaran kami untuk aerodinamika. Jadi, jika kami memotong sesuatu di sana, itu konyol dibandingkan dengan biaya lain MotoGP,” katanya.

“Kami menghabiskan, untuk pengacara dan segala sesuatu di Pengadilan Banding, sesuatu yang setara dengan lima hari untuk wind tunnel. Pada tahun 2018 kami mengembangkan fairing kami, motor MotoGP kami dengan sepuluh hari di wind tunnel.

“Jadi 50% dari anggaran terowongan angin aerodinamis hanya digunakan untuk Pengadilan Banding.”

Dall’Igna juga percaya bahwa biaya untuk mengeluarkan protes dan banding harus lebih tinggi.

“Saya pikir biaya Banding terlalu murah. € 1300 untuk naik banding, dan € 600 untuk protes. Jadi saya pikir tidak apa-apa jika Anda membandingkannya dengan total biaya Pengadilan Banding.”

Perangkat swingarm hanyalah salah satu dari beberapa inovasi baru yang dikembangkan Ducati baru-baru ini, bersama torsi bar yang dipasang pada rem belakang, aerodinamika kursi belakang, dan perangkat holeshot.

“Saya di sini untuk mengembangkan sepeda, dan Ducati di sini untuk mengembangkan sepeda dan untuk meningkatkan pengetahuan mereka dalam dinamika kendaraan, mesin, elektronik dan aerodinamika. Jadi kita harus mengembangkan. Ini adalah tugas kita, di setiap balapan,” Dall Kata Igna.

About Motoblast 7360 Articles
Matursuwun sudah mengunjungi blog kecil ini, jangan lupa tetap pantengin motoblast untuk mendapatkan info terbaru dan modifikasi terbaru motor favorit masbro..ojo lali komen dan selalu klik motoblast.org - Komen gratis lek...!!

1 Trackback / Pingback

  1. semua pabrikan rival tiru dan kembangkan spoiler ducati | MOTOBLAST

Leave a Reply