Cal Crutchlow masih bisa tingkatkan performa!

Honda memang sekarang ini sangat bekerja secara maksimal dan sangat baik selama ini untuk membuat LCR Honda bisa menuju podium dan menurut Cal Crutchlow bahwa dirinya masih bisa meningkatkan performanya lagi hingga bisa hasil yang lebih tinggi dari sekarang.

Seperti kita tahu bahwa Pembalap satelit yang memimpin kejuaraaan dunia motogp adalah Sejak Sete Gibernau di tahun 2004.

Kemenangan Cal Crutchlow yang mendebarkan di MotoGP Argentina Minggu lalu tidak hanya menempatkan dirinya di puncak klasemen di klasemen pembalap, tetapi LCR menjadi pemimpin kontes tim dan Honda di puncak kejuaraan konstruktor.

Ini masih awal awal race, hanya putaran dua dari 19, tetapi Crutchlow memiliki loncatan yang sempurna untuk mencapai puncak di musim MotoGP terbaiknya, yang berarti memperbaiki kelima secara keseluruhan untuk Tech3 Yamaha pada tahun 2013.

(BACA : Suzuki Bidik cabut Lorenzo dari ducati di Musim 2019, Iannone siap di depak nih… )

“Sejauh ini sangat bagus, karena saya memimpin kejuaraan,” kata Crutchlow, juga pembalap Inggris pertama yang memimpin kejuaraan kelas utama sejak Barry Sheene pada 1979.

“Saya tidak tahu kapan terakhir kali pebalap satelit memimpin kejuaraan. Tapi sudah lama sekali.

“Kami harus memberikan penghargaan kepada tim LCR Honda, kepada Honda secara umum, mereka telah memberi kami paket hebat dan sangat mendukung kami.

“Ini perasaan dan situasi yang aneh, karena [menang] atau podium lebih diharapkan untuk saya akhir pekan ini, jadi saya tidak terkejut ketika saya menang di Brno atau sesuatu seperti itu.

“Kami memiliki kecepatan sepanjang musim dingin, kami memiliki kecepatan di Qatar, dan kami memiliki kecepatan di sini. Satu-satunya kekecewaan adalah kualifikasi, yang merupakan kesalahan dari saya dan tim saya.

“Saya juga harus memberikan kredit kepada Johann dan Alex untuk podium mereka, tetapi melihat fakta-fakta belaka, orang-orang ini juga berjuang untuk menang dan untuk podium di Qatar. Mereka telah meningkatkan permainan mereka. Dan juga Jack, ia ada di sana dalam pertarungan yang dimulai di Qatar.

“Sudah kubilang sepuluh orang bisa naik podium akhir pekan ini, dan kau akan mendapat peluang besar untuk hasil itu hari ini.”

Kondisi lembab rumit tertangkap banyak pengendara saat balapan, dengan Crutchlow penentuan sudut kedua dari belakang karena kebanyakan berbahaya – meskipun aliran menakutkan air melintasi trek melalui Hidupkan cepat 4 ke punggung lurus.

“Yang utama mungkin di sudut [kedua dari belakang], karena pada throttle Anda mengambil risiko kurang dari pada rem. Karena jika Anda mengunci depan, maka Anda berada di lantai,” jelasnya.

“Tapi jika kamu meluncur dengan bagian belakang [giliran 4], kamu juga bisa mengatur itu sedikit. Jadi itu sebabnya aku mengambil garis yang berbeda dengan yang lain, karena aku senang.”

Pemenang lomba MotoGP tiga mengungkapkan ia kemudian beralih garis ‘ketika itu penting’ untuk merebut kemenangan dari Johann Zarco.

“Saya tidak tahu apa yang saya miliki, 11-detik [untuk kelompok] di belakang saya? Jadi saya tahu bahwa bahkan jika saya kehilangan setengah detik datang ke punggung itu langsung setiap lap – dan juga jika saya menunjukkan kepada mereka bahwa Saya menggunakan garis yang salah, seperti Rins yang berkeliaran di luar saya …

“Tapi pangkuan itu penting, Anda melihat garis yang saya ambil, dan saya baru saja membunuh … yah, Honda membunuh Yamaha [pemimpin lomba Zarco] di punggung lurus.”

Di masa lalu, pengendara Honda sering dipaksa untuk menjalankan pilihan ban depan yang paling sulit yang tersedia, untuk mencoba dan mencakar kembali waktu di zona pengereman.

Crutchlow memilih opsi medium dalam perjalanannya menuju tempat keempat kompetitif di Qatar dan sekali lagi di Termas (tidak ada yang menggunakan yang keras).

Apakah itu perbedaan utama untuk musim Honda sebelumnya?

“Ya, tapi saya pikir jika itu adalah skenario yang berbeda hari ini saya harus pergi dengan ban depan yang lebih keras,” jawab Crutchlow.

“Katakan itu penuh kering dan kecepatan akan menjadi 1m 39s, saya harus pergi dengan keras, atau kita berantakan, jujur.

“Honda telah bekerja sangat baik selama musim dingin, seperti yang Anda tahu. Tapi kami masih bisa meningkatkan sepeda kami.

“Dalam perlombaan, saya merasa lagi bahwa ban depannya terlalu lunak, saya cukup banyak mengunci bagian belakang, dan kami perlu memperbaikinya.

“Tapi itu bagus untuk bisa mengelolanya lagi, di mana banyak tahun saya akan berada di lantai.”

Pada tahun 2004, Gibernau juga memimpin kejuaraan dunia di babak kedua, tetap di posisi teratas hingga babak enam dan melanjutkan untuk menyelesaikan gelar juara ke-2 untuk Yamaha Valentino Rossi.

Putaran ketiga kejuaraan dunia 2018 berlangsung di Austin akhir pekan depan.

crash.net

motoblast.org < a

Artikel Terpopuler

About Motoblast 7937 Articles
Matursuwun sudah mengunjungi blog kecil ini, jangan lupa tetap pantengin motoblast untuk mendapatkan info terbaru dan modifikasi terbaru motor favorit masbro..ojo lali komen dan selalu klik motoblast.org - Komen gratis lek...!!

Be the first to comment

Leave a Reply