Lorenzo sengaja jatuh di GP Qatar, ini alasan nya

Jorge Lorenzo yang terjatuh di awal awal lap di GP Qatar waktu lalu ternyata dia merasa rem depannya mengalami masalah yang bisa membuat hal yang mengerikan diatas 100mph di putaran pertama 2018.

Jorge Lorenzo yakin ada sebuah masalah dengan rem depannya dan bisa berakibat yang mengerikan maka dari itu jorge lorenzo sengaja menjatuhkan diri yang menyebabkan dia meninggalkan putaran pertama MotoGP 2018 di Qatar membuat dirinya tidak mendapatkan poin sama sekali.

Jorge Lorenzo tidak punya pilihan selain melompat dari Ducati GP18-nya di kecepatan 110mph ketika dia menarik rem.

Jorge lorenzo saat itu menempati posisi kesepuluh , tetapi dia menyatakan bahwa dia harus menghadapi masalah dengan rem depan secepat mungkin di lap kedua. Tuas secara bertahap menjadi kurang responsif, katanya, memaksanya untuk sangat bergantung pada rem belakang untuk memperlambat masuknya ke 16 tikungan Losail International Circuit.

“Masalah dengan rem,” kata Lorenzo. “Saya hanya merasakan bahwa tingkat rem depan semakin dekat ke jari saya dan saya seperti tidak memiliki rem. Saya kehilangan beberapa meter sehingga saya mencoba menggunakan rem depan yang lebih sedikit dan lebih banyak bagian belakang untuk mencoba menunda hal ini yang semakin memburuk dari putaran ke putaran.

“Sayangnya ketika masuk ke dalam ini, keempat bagian pertama dari rem itu baik-baik saja, tetapi tiba-tiba saja saya benar-benar kehilangan rem ini sehingga saya tidak memiliki rem dan berjalan sangat cepat melalui kerikil ke dinding dan saya melompat dari sepeda untuk menghindari menabrak dinding.”

Sementara itu Rossi punya rahasia : baca juga : MotoGP : Valentino Rossi sudah tua tapi bisa bersaing dengan pembalap muda. Ini rahasianya

Setelah mendengar keluhan dari jorge lorenzo, teknisi Ducati beraksi dengan cepat, bepergian ke luar lokasi kecelakaan untuk memeriksa kerusakan pada GP18-nya. “Satu bagian” – Lorenzo tidak akan membahas secara spesifik – sudah pulih, tetapi mereka tidak bisa memastikan apakah itu copot sebelum atau sesudah kecelakaan.

“Motor itu sampai ke kotak tanpa satu bagian,” Lorenzo menjelaskan. “Beberapa mekanik pergi ke tikungan untuk melihat apakah mereka dapat menemukannya dan untungnya mereka menemukannya – itu sangat sulit, tetapi mereka menemukannya. Satu bagian keluar dari sepeda. Saya tidak tahu apakah itu sebelum kecelakaan atau setelah kecelakaan. Yang saya tahu adalah saya tidak punya rem sebelumnya [saya memasuki tikungan]. ”

Untungya dia keluar lintasan tanpa cedera, dan merupakan pengalaman baru bagi lorenzo di tim Ducati.

Bahkan dengan masalah yang terus memburuk dengan rem depan, dia merasa bahwa kinerja pengereman nya tidak bisa optimal selama 22 lap kedepan.

“Untuk pertama kalinya saya merasa bahwa saya memiliki bagian kedua balapan yang lebih cepat daripada yang pertama. Ini adalah pertama kalinya aku merasakannya. Tapi sayangnya saya tidak bisa membuktikannya karena saya jatuh.”

“Saya melewati Miller dengan sangat cepat, saya semakin dekat dengan Iannone dan saya menangkap kelompok pertama dalam visi dengan sangat cepat. Saya semakin cepat dan cepat dengan perasaan lebih nyaman. Saya tidak tahu apakah itu nasib buruk tapi saya [kehilangan] remnya.

“Sekarang mungkin Anda berpikir ingin tahu untuk mengatakan bahwa saya bisa memenangkan balapan atau naik podium, tetapi saya benar-benar berpikir saya bisa melakukan itu. Seperti yang saya katakan kemarin semuanya mungkin dan hari ini saya semakin cepat dan cepat dan menangkap kelompok pemimpin. Tetapi kita tidak akan pernah tahu. ”

crash.net

motoblast.org < a

Artikel Terpopuler

About Motoblast 7418 Articles
Matursuwun sudah mengunjungi blog kecil ini, jangan lupa tetap pantengin motoblast untuk mendapatkan info terbaru dan modifikasi terbaru motor favorit masbro..ojo lali komen dan selalu klik motoblast.org - Komen gratis lek...!!

Be the first to comment

Leave a Reply