Motogp Qatar : Dovizioso ternyata kaget dengan tekanan di tikungan terakhir Marquez

Andrea Dovizioso mengatakan bahwa serangan lap terakhir Marc Marquez “tidak nyata” dan dia tidak berharap untuk melihat juara dunia tersebut mencoba menyalip di tikungan terakhir untuk meraih kemenangan.

Andrea Dovizioso telah menggambarkan serangan lap terakhir Marc Marquez sebagai sesuatu yang “tidak nyata” karena ia tidak berharap untuk melihat juara bertahan dunia MotoGP yang mencoba tikungan terakhir untuk meraih kemenangan pada pembuka musim 2018.

Pembalap Ducati ini mengatakan bahwa dia merasa nyaman dengan kecepatan balapannya meski di awal dia mengalami hal yang sulit di posisi kelima di grid dan pada lap 15 pembalap Italia itu berhasil melewati Johann Zarco untuk memimpin untuk pertama kalinya.

Setelah melihat-lihat celah di saat pengejaran, Dovizioso mengakui ban belakang Michelin-nya mulai menderita dengan performa empat lap dari finish yang memberi Marquez kesempatan untuk menjembatani jurang waktu untuk membuat putaran terakhir yang panik.

Sebagai pengulangan duel pasangan dari tahun lalu di Austria dan Jepang, Marquez mencoba menyelam di tikungan terakhir di bagian dalam Dovizioso namun pembalap Ducati mampu melepaskan diri dari mistar gawang dan menggunakan akselerasi dominan GP18 untuk melaju ke garis finish. untuk kemenangan di Sirkuit Internasional Losail.

Dovizioso mengatakan bahwa dia berpegang pada strategi balapan aslinya namun mengakui bahwa serangan Marquez terlambat mendapat kekhawatiran karena telah menjadi runner-up di Qatar selama tiga musim terakhir.

“Kami telah mengkonfirmasi bahwa kami lebih kompetitif dari tahun lalu tapi seperti biasanya kami harus menunggu sampai balapan untuk memahami tingkat kompetisi dan saya tidak berharap bisa menyelesaikan balapan dengan Marc,” kata Dovizioso setelah mengalahkan Marquez hanya 0,027 s pada bendera kotak-kotak.

“Kami menyelesaikan balapan di tikungan terakhir yang sudah pernah terjadi sebelumnya. Saya tidak ingin hal itu terjadi tapi di empat lap terakhir saat saya pergi ke depan saya menyelesaikan ban belakang saya. Saya membuat waktu yang baik tapi tidak sebagus yang saya inginkan dan saya tidak bisa menciptakan celah.

“Marc melakukan sesuatu yang tidak nyata untuk tinggal bersamaku, tapi saya bahagia karena saya bisa mengelola tikungan terakhir dengan cara yang sempurna. Dia menutup pintu lebih banyak dari sebelumnya dan saya harus meneruskan trotoar di dalam karena tidak ada cukup ruang tapi saya bisa menyalakan motor dengan sangat cepat dan menggunakan kekuatan Ducati secara langsung. ”

Dengan sirkuit Qatar yang dianggap sebagai salah satu jalur lemah Honda pada kalender balapan MotoGP, Dovizioso mengakui bahwa ini adalah kekhawatiran untuk melihat Marquez finis di posisi kedua namun memperingatkan bahwa ia memiliki lebih banyak yang dapat ditemukan dari Ducati 2018 dan dari dirinya sendiri.

“Saya bisa mengalahkannya dan itu terlihat penting, tapi itu bukan jejaknya yang bagus, jadi itu positif, tapi Anda harus bersikap objektif,” katanya. “Saya tidak berharap dia berada di sana dalam beberapa lap terakhir, jadi ini adalah hal buruk dari kemenangan hari ini.

“Sekarang saya merasa lebih baik karena ini menunjukkan kepada saya bahwa tidak ada yang memiliki batas. Ini bukan batas saya dan tidak ada yang punya batas jika Anda bekerja dengan cara yang benar jadi saya rasa ini bukan batas saya, sepertinya saya tidak menganggap ini adalah batas Marc dan Valentino. ”

motoblast.org < a

Artikel Terpopuler

About Motoblast 8067 Articles
Matursuwun sudah mengunjungi blog kecil ini, jangan lupa tetap pantengin motoblast untuk mendapatkan info terbaru dan modifikasi terbaru motor favorit masbro..ojo lali komen dan selalu klik motoblast.org - Komen gratis lek...!!

Be the first to comment

Leave a Reply