Lorenzo sulit adaptasi dengan RC213V buat dirinya tidak kompetitif

Jorge Lorenzo memberikan penilaian yang sangat jujur ​​tentang kesulitannya saat ini setelah finish keduabelas di Jerez; “Ini waktu yang sulit bagi saya.”

Jorge Lorenzo telah menyampaikan penilaian jujur ​​tentang kinerja MotoGP terbarunya di Andalusia, dengan menyatakan, “hal yang logis adalah bersedih, kecewa, dan khawatir” setelah bertengger di posisi kedua belas yang sebagian besar hasilnya sama seperti di Grand Prix Spanyol.

Saat Perlombaan di Jerez, salah satu sirkuit favorit nya, dimaksudkan untuk menjadi tempat bangkit dirinya. Pada hari Kamis dia mengatakan kepada wartawan “semua keadaannya positif” sehubungan dengan dia mencetak hasil bagus sejak pertama pergantian dirinya ke Honda.

Namun semuanya seperti jelas terlihat bahwa Lorenzo agak sedikit kompetitif. Dari tempat awalnya yang kesebelas, pemain berusia 32 tahun itu turun ke posisi 15 pada lap kedua dan hanya naik tiga posisi berkat nasib buruk Fabio Quartararo, Jack Miller dan Joan Mir.

Mungkin aspek yang paling memberatkan dari kinerja ini adalah bahwa Lorenzo, adalah sang juara dunia lima kali, finish dua tempat dan lima detik di belakang pembalap Honda Stefan Bradl, membuat penampilan balap pertamanya pada 2019.

baca juga:
Koplak!! Lorenzo salah masuk pit ducati, dia lupa sudah pindah ke honda

“Saya tidak bisa bahagia tentang titel saya, tentu saja,” kata Lorenzo dengan sedih. “Saya tidak bisa antusias. Hal yang logis adalah bersedih, kecewa, dan khawatir. Saya akan terus berjalan.”

“Besok kita memiliki ujian penting dengan banyak hal untuk diuji, untuk menguji dengan harapan bahwa beberapa dari mereka akan memberi kita kecepatan lebih. Tapi ini waktu yang sulit bagi saya. Saya akan terus berjalan, tetap positif. Ini satu-satunya mentalitas yang bisa saya miliki.

“Pasti jika saya mulai di baris pertama atau baris kedua, saya akan memiliki lebih banyak kesempatan. Mungkin dalam tiga atau empat lap pertama saya akan lebih cepat.

“Tetapi kenyataannya adalah ketika saya sendirian di posisi 13, posisi 14 saya tidak memiliki kecepatan. Saya tidak merasa nyaman di atas motor. Saya lambat. Jika Anda cepat, Anda bisa memulihkan waktu, posisi, dan jarak … Tapi saya tidak bisa melakukannya karena saya tidak cukup kompetitif.

“Kamu bisa melihat dari wajahku. Wajah saya bukanlah wajah yang bahagia, jelas. Ini punya alasan. Saya tidak ingin berlomba seperti hari ini. Saya meletakkan semuanya di lintasan tetapi saya tidak bisa melaju lebih cepat.

“Saya tidak suka posisi itu. Saya tidak suka situasinya. Tapi saya pikir saya seorang juara dan juara terus berjuang sampai mereka menemukan solusi. Dan saya akan menemukan solusinya. “

Apa masalah utama yang menyebabkan kurangnya kecepatannya? “Yah saya punya masalah saat masuk ke tikungan,” katanya. “Tetap saja aku tidak punya dukungan yang memadai.

“Sepeda motor memindahkan beban terlalu banyak ke depan dan sulit bagi saya untuk memiliki energi yang cukup di lengan. Saya perlu menemukan beberapa solusi untuk masalah ini. Lalu saya yakin sesuatu yang terkait dengan pengereman mesin, atau sasis, kami kehilangan sesuatu yang masih belum kami mengerti.

“Ini membuat saya [perasaan tidak aman] masuk ke sudut-sudut. Saya kehilangan banyak waktu dibandingkan dengan Cal dan Nakagami, dan tentu saja dengan Marc. Sampai kita memperbaiki masalah ini, kita tidak akan berpuasa. ”

Masalah yang berkaitan dengan kesengsaraan Lorenzo saat ini dapat dimengerti: sudah lebih dari delapan bulan sejak dia tidak merawat beberapa jenis cedera, dan waktu lintasan di RC213V Honda berkurang dengan ketidakhadirannya pada tes Sepang Februari.

Dia percaya harus mengumpulkan lebih banyak pengalaman untuk beradaptasi dengan gaya berkendara diatas RC213V, serta memulihkan kebugaran dan kekuatan tubuh bagian atas setelah delapan bulan yang menyakitkan akan mengarah pada pembalikan nasibnya.

“Yang pasti saya bisa meningkatkan sedikit berkuda saya. Setiap kali saya naik, saya akan belajar beberapa hal. Tapi motor itu sendiri, untuk gaya berkuda saya, perlu memberi saya sesuatu yang lebih, dalam hal atau ergonomi, untuk tidak bosan dalam pengereman, dan dalam hal kepercayaan diri, sasis, rem mesin, atau mesin, sehingga saya bisa masuk lebih cepat ke sudut. Sekarang saya kehilangan terlalu banyak kecepatan.

“Skafoid membaik hari demi hari tetapi sangat lambat. Saya tidak merasakan begitu banyak rasa sakit di sepeda, saya baik-baik saja. Tetapi saya tidak bisa berlatih begitu banyak di gym sehingga ini mempengaruhi saya secara fisik.

“Di sisi kardiovaskular dengan sepeda saya bisa berlatih sangat keras, tetapi jelas beberapa latihan di gym untuk mendapatkan kekuatan di lengan yang tidak bisa saya lakukan. Tapi saya ulangi ada sesuatu di sepeda yang saya tidak mengerti untuk memberi saya lebih percaya diri untuk bekerja dengan itu. “

Ditanya apakah beradaptasi dengan Honda lebih sulit daripada dua tahun lalu, ketika upayanya untuk menghilangkan delapan tahun memori otot diperoleh dari mengendarai M1 Yamaha dan memahami Ducati yang kadang-kadang tersandung, ia jawab, “Saya tidak tahu.

“Ada sepeda yang Anda lompati dan Anda merasa sangat nyaman dan sangat cepat dari awal, dan ada yang lain yang tidak. Ada pengendara yang beradaptasi dengan sangat mudah dan ada pengendara yang membutuhkan lebih banyak waktu, bahwa ketika mereka memahami semua yang mereka simpan di sana selamanya.

“Saya mungkin salah satu pembalap terakhir ini tetapi situasinya sangat mirip. Saya merindukan Sepang selama tiga hari, saya terluka selama delapan bulan. Pasti itu tidak membantu. Saya pikir saya perlu waktu, lebih banyak pengujian dan lebih banyak kilometer dengan sepeda. Semua

Popular posts

About Motoblast 7371 Articles
Matursuwun sudah mengunjungi blog kecil ini, jangan lupa tetap pantengin motoblast untuk mendapatkan info terbaru dan modifikasi terbaru motor favorit masbro..ojo lali komen dan selalu klik motoblast.org - Komen gratis lek...!!

Be the first to comment

Leave a Reply