Marques akui takut jika lengan nya tidak bisa normal seperti dulu

Motoblast.org – Juara delapan kali Marc Marquez dari Repsol Honda Team sudah mulai race di MotoGP, Namun tidak ada yang dapat menyangkal fakta bahwa itu sangat sulit. Marquez Masih merasakan efek dari cedera horor yang diderita di Jerez musim lalu, pebalap Repsol Honda itu telah mengakui bahwa dia akan menggunakan tahun ini untuk menemukan kenyamanan di motornya sekali lagi. Meskipun mempertahankan gelar King of the Ring-nya di Jerman, ini merupakan musim yang sulit bagi Juara delapan kali itu sejak kembali ke trek di Portimao. Ada lebih banyak kecelakaan buruk dan hasil kualifikasi terburuk dalam karir, tetapi Marquez mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Guardian bahwa dia lebih bertekad dari sebelumnya untuk keluar dari pengalaman ini dengan lebih kuat.

“Motivasi saya lebih tinggi dari sebelumnya karena ini adalah pertama kalinya saya mengalami momen yang sangat sulit dalam karir saya,” katanya menjelang Monster Energy Grand Prix Inggris.

“Di saat-saat sulit, Anda perlu menunjukkan potensi Anda. Di saat-saat yang baik semua orang senang dan tersenyum dan cepat, di saat-saat sulit Anda perlu berjuang. Cara termudah adalah berhenti dan kembali ketika saya merasa siap dalam satu atau dua tahun. Tapi itu bukan gaya saya. Gaya saya adalah mencoba menderita untuk berkembang dan kembali. Dan untuk menikmatinya di atas sepeda. Sekarang saya tidak menikmatinya, sekarang saya menderita.”

Marquez juga mengakui bahwa dia takut jika dampak cederanya akan melampaui spektrum olahraga, dan bahkan memengaruhinya dalam kehidupan sehari-hari.

baca juga :

Saya takut saya tidak akan memiliki lengan yang normal. Ada satu titik di bulan Oktober-November ketika saya tidak bisa mengambil sebotol air, saya berusaha keras untuk makan, saya tidak bisa menggerakkan lengan secara normal. Saya takut.”

Manajer Tim Repsol Honda Alberto Puig yang berperan besar dalam bangkitnya Marquez ini menilai bahwa skala pencapaianmarquez untuk kembali ke jalurnya lagi-lagi hilang bagi banyak orang.

“Saya tidak tahu apakah orang benar-benar memahami level pembalap seperti dia. Kembalinya Marc lebih sulit dari yang diharapkan, karena cedera dan apa yang terjadi dan apa yang dia lakukan saat ini dalam situasinya, itu benar-benar luar biasa. Dia mengendarai dengan, saya tidak akan mengatakan satu tangan tetapi katakanlah dengan satu setengah tangan. Saya pikir hanya satu orang yang bisa melakukan ini dan itu dia.”

Saat Marc Marquez terus mencoba dan kembali ke kecepatan, menggunakan musim ini untuk menemukan kebugaran dan performanya lagi, ia menyadari bahwa itu tidak membuatnya lebih mudah ketika saingan melewatinya di jalurnya.

“Sangat sulit untuk menerima bahwa semua yang lain lebih cepat dari Anda, tetapi Anda perlu menyadari di mana Anda berada, dan ke mana Anda akan pergi.”

Marquez berada di depan pertarungan epik terakhir kali MotoGP™ mengunjungi Silverstone pada 2019, dan kalah tipis dari Alex Rins (Tim Suzuki Ecstar) di final yang mendebarkan.

Kira kira sanggupkah Marquez kembali unggul saat race nanti di silverstone??