Marquez akui Kesal karena kalah di tikungan terakhir

Marc Marquez mengakui “untuk memenangkan pertempuran terakhir, Anda harus kehilangan beberapa pertempuran” karena ia merefleksikan kekalahan di las lap final dua kali berturut-turut sambil tetap memegang teguh gelar juara dunia MotoGP 2019

Marc Marquez mengakui bahwa dia marah karena kalah dalam balapan kedua berturut-turut di tikungan terakhir tetapi menerima kekalahan ini telah meningkatkan peluang gelar juara dunia MotoGP-nya ketika dia mengambil kendali dengan keunggulan 78 poin di klasemen.

Setelah dikalahkan oleh Andrea Dovizioso dalam corner terakhir di MotoGP Austria terakhir kali, Marquez mengalami nasib yang sama di Silverstone tetapi kali ini dengan Alex Rins.

Di bawah tekanan terus-menerus dari pebalap Suzuki pada lap penutup di putaran Inggris, Rins melakukan serangan yang mengejutkan dari sisi bagian dalam Marquez di tikungan terakhir saat pebalap Repsol Honda terpaksa melebar saat ia meluncur di bawah akselerasi menuju garis finish.

Meskipun mengakui rasa sakit dari dua kekalahan beruntun telah sulit untuk diambil, dia sangat ingin fokus pada dorongan yang dia peroleh dalam pertarungan gelar dunia MotoGP karena Dovizioso secara tidak sengaja terjatuh akibat Petronas Yamaha dari Fabio Quartararo dalam crash baru saja di lap pembuka.

“Saya memiliki mentalitas seorang pemenang, dan jika saya kalah di PlayStation saya akan marah. Jadi tentu saja saya marah karena kalah di tikungan terakhir, ”kata Marquez.

“Berada dalam sirkuit yang kami perjuangkan. Kita dapat mengatakan bahwa kita berada di bagian terburuk dari kejuaraan, di saat terburuk karena dua balapan berturut-turut dengan hasil terburuk dalam kalender, tempat kedua.

“Tapi sekarang bukan tujuan saya untuk memenangkan perlombaan. Tujuan saya adalah memenangkan kejuaraan. Dengan strategi semacam ini kami meningkatkan keunggulan itu dan ini yang paling penting. ”

Ditanya kekalahan mana yang lebih menyakitkan baginya, Marquez memilih kemenangan Dovizioso di Austria mengingat dia adalah rival utama MotoGPnya.

“Hari ini sakit karena cara yang sama, kurang lebih, tetapi saya meningkatkan 20 poin pada keunggulan saya di kejuaraan. Jadi dua minggu lalu lebih buruk, ”katanya.

Mengetahui dia tidak memiliki keunggulan kecepatan yang jelas atas Rins dengan usia pakai bannya yang memudar, serta kekhawatiran konsumsi bahan bakar yang mengakibatkan Marquez kehabisan bahan bakar pada putaran pendinginan, pebalap Repsol Honda mengatakan dia berkendara secara konservatif untuk memaksimalkan poinnya. menyeret daripada mengambil risiko untuk menang.

“Sulit untuk bertahan karena saya tidak tahu kelemahannya. Tetapi ketika saya mencoba untuk melakukan strategi saya di tengah perlombaan untuk mengikutinya selama beberapa putaran untuk menghemat ban, untuk menghemat bahan bakar dan untuk mengetahui di mana dia berjuang, dia menutup sedikit lagi, ”ketujuh kalinya juara dunia menjelaskan

“Lalu kami kehilangan mungkin satu detik dalam satu putaran dan saya melihat bahwa Maverick [Vinales] akan datang. Jadi saya berkata, “oke, saya tidak peduli dengan kemenangan. Saya hanya peduli dengan poinnya. ”

“Saya tahu bahwa jika saya tetap di sana, saya hanya bisa meraih 16 poin dalam lomba. Itu adalah strategi saya di 2017 dan 2016 untuk tetap tinggal dan menyerang di lima lap terakhir karena Anda memiliki ban [manajemen] yang lebih baik.

“Tapi sekarang aku dalam situasi yang berbeda di kejuaraan. Untuk memenangkan pertempuran terakhir, Anda harus kehilangan beberapa pertempuran. Hari ini sangat, sangat dekat. ”

Dengan Marquez mengambil tempat kedua, ditambah dengan DNF Dovizioso, juara dunia MotoGP yang bertahan memegang keunggulan poin bernilai lebih dari tiga kemenangan balapan untuk menjadikannya sebagai favorit luar biasa untuk mempertahankan mahkotanya dengan tujuh putaran tersisa.

Crash.net

About Motoblast 7296 Articles
Matursuwun sudah mengunjungi blog kecil ini, jangan lupa tetap pantengin motoblast untuk mendapatkan info terbaru dan modifikasi terbaru motor favorit masbro..ojo lali komen dan selalu klik motoblast.org - Komen gratis lek...!!

Be the first to comment

Leave a Reply