Benarkah pembalap Motogp Yang hebat itu harus di buktikan di Berbagai Motor pabrikan berbeda?

Muncul pertanyaan, apakah benar kehebatan seorang pembalap MotoGP itu harus dibuktikan diatas motor pabrikan yang berbeda?

Ada teori yang beredar bahwa pembalap MotoGP top bin hebat, seperti Marc Márquez, harus membuktikan diri dengan memenangkan gelar juara dunia dengan merek pabrikan yang berbeda. Dan banyak yang mengatakan bahwa itu hanyalah omong kosong.

Kontrak HRC dengan Marc Márquez saat ini berakhir pada tanggal 31 Desember 2020. Itu tinggal 600 hari lagi. Namun para jurnalis sudah banyak menulis argumen mereka, bertanya-tanya dengan keras sepeda motor merek apa yang akan dia pilih di balapan pada tahun 2021: apakah dia akan tetap tinggal di Honda atau akan pindah ke tim lain? Tentu saja, itu semua dugaan, karena tidak ada yang tahu apa yang akan dilakukan Márquez.

Banyak spekulasi tentang sang juara dunia ini di masa depan dan mengalir sebuah opini di sekitar balap yang tidak benar yaitu: bahwa para pembalap hebat harus memenangkan balapan dan gelar juara dunia pada berbagai merek sepeda motor untuk menorehkan legenda mereka.

Banyak pembalap terhebat dalam sejarah tetap setia pada satu merek: Mick Doohan, ‘King’ Kenny Roberts, Wayne Rainey, Kevin Schwantz dan sebagainya. Apakah fakta bahwa mereka tidak berganti tim pabrikan mengurangi bakat atau prestasi mereka? Tentu saja tidak.

Menang dengan sepeda motor yang berbeda adalah suatu prestasi, tetapi itu tidak membuat Anda menjadi pembalap yang lebih baik. Beradaptasi dari satu motor ke motor lain hanyalah satu bakat dalam beragam keterampilan yang dimiliki oleh pembalap dengan cepat. Lagi pula, semua pembalap hebat telah membuktikan kemampuan mereka untuk beradaptasi, dengan lulus dari satu kategori ke kategori lain.

Penting juga dicatat bahwa bisa lebih sulit untuk beralih dari satu merek ke merek lain, tetapi tidak ada yang senang dengan siapa yang memenangkan gelar dengan berbagai pabrikan.

Seluruh gagasan pembalap yang perlu memenangkan gelar juara dunia pada motor yang berbeda untuk mengunci status mereka adalah konsep yang relatif baru dan ini muncul tepatnya pada musim dingin 2003/2004, ketika Valentino Rossi membelot dari Honda ke Yamaha.

Valentino rossi keluar dari honda di akhir tahun 2003 dan bergabung dengan yamaha
Valentino rossi keluar dari honda di akhir tahun 2003 dan bergabung dengan yamaha

Ketika Rossi memenangkan juara MotoGP 2004 diatas motor YZR-M1 ia menjadi pembalap keempat yang memenangkan gelar kelas utama pada merek yang berbeda, setelah Geoff Duke (Norton dan Gilera), Giacomo Agostini (MV Agusta dan Yamaha) dan Eddie Lawson (Yamaha dan Honda). Belakangan Casey Stoner menjadi yang kelima (Ducati dan Honda). Baik Duke, Ago, Lawson maupun Stoner tidak mengubah merek terutama untuk memperkuat kredibilitas mereka.

Tentu saja, tindakan Rossi dan Lawson sangat istimewa, karena mereka memenangkan gelar back-to-back pada motor yang berbeda. Tetapi beradaptasi dengan cepat dan sukses adalah tentang bagaimana mekanik dan pembalapnya. Lawson tidak akan memenangkan gelar 500cc 1989 di atas motor Honda NSR500 tanpa Erv Kanemoto menyediakan hubungan unik antara Amerika dan HRC. Dan Rossi tidak akan memenangkan gelar (pasti secepat ini) tanpa Masao Furusawa menciptakan mesin big-bang Yamaha dan kepala kru Jeremy Burgess memperbaiki sasis M1 yang mengerikan.

Giacomo Agostini bergabung dengan  Yamaha dari MV Agusta tahun 974
Giacomo Agostini bergabung dengan Yamaha dari MV Agusta tahun 1974

Seperti biasa, untuk memahami kenyataan bahwa sebenarnya pembalap hampir selalu berganti pabrikan karena uang, mesin atau manajemen, bukan karena mereka ingin menang dengan sepeda yang berbeda. Ini buktinya …

Duke adalah juara dunia kelas premier pertama yang berganti merek. Dia membuat langkah pada tahun 1953 untuk mesin yang lebih baik dan manajemen yang lebih baik. Duke telah memenangkan gelar 500cc di tahun 1951 diatas motor Norton silinder tunggal, mengalahkan Gilera lebih cepat, berkat bakat luar biasa yang di milikinya.

Pada tahun 1952 ia kehilangan gelar untuk Gilera, jadi ketika direktur pelaksana Norton, Gilbert Smith bertanya kepadanya apakah ia akan tetap bersama perusahaan itu pada tahun 1953, Duke bertanya kapan empat perusahaan berpendingin air itu akan siap. Tidak tepat waktu untuk musim depan, jawab Gilbert. [Sebenarnya keempatnya tidak pernah selesai.] Kemudian Gilbert memberi tahu Duke mengapa dia kehilangan gelar: itu bukan karena Norton memiliki tenaga kuda 25% lebih sedikit daripada Gilera, tetapi karena Duke telah tergiur dengan tawaran mrnarik pindah pabrikan. Jadi Duke pergi ke Italia dan menandatangani untuk Giuseppe Gilera.

Eddie Lawson, Honda NSR500 tahun 1989
Eddie Lawson, Honda NSR500 tahun 1989

Pada tahun 1966, Mike Hailwood meninggalkan MV Agusta ke Honda karena ia tahu bahwa Count Domenico Agusta lebih tertarik pada penandatanganan kontrak barunya di Italia Giacomo Agostini.

Pada 1974 Agostini akhirnya keluar dengan MV karena dia tahu dia butuh tenaga lebih. “Dua pukulan semakin cepat dan aman, sementara itu sangat sulit untuk menemukan lebih banyak tenaga kuda dengan empat-stroke, jadi sudah waktunya untuk berubah,” katanya.

Casey Stoner keluar dari Ducati ke Honda tahun 2011
Casey Stoner keluar dari Ducati ke Honda tahun 2011
About Motoblast 7205 Articles
Matursuwun sudah mengunjungi blog kecil ini, jangan lupa tetap pantengin motoblast untuk mendapatkan info terbaru dan modifikasi terbaru motor favorit masbro..ojo lali komen dan selalu klik motoblast.org - Komen gratis lek...!!

Be the first to comment

Leave a Reply