Motogp : Rossi menegaskan dirinya akan membalap hingga 2020

Valentino Rossi mengemukakan kembali niatnya untuk terus balapan di MotoGP bersama Yamaha hingga 2020, kedua belah pihak akan menandatangani “ketika mereka telah siap”.

Valentino Rossi telah mengkonfirmasi niatnya untuk terus berkompetisi di MotoGP hingga 2020, menyatakan tidak ada terburu-buru untuk masuk bersama Yamaha. Dia akan melakukannya “saat kita siap – kita punya waktu.”

Mungkin ini pertanda bahwa Rossi telah lelah menerima pertanyaan tentang masa depannya dan cara singkat untuk menanggapi pertanyaan mengenai masalah tersebut pada hari Jumat malam setelah hari kedua pengujian di Qatar adalah dengan menjawab tersebut. Maybe loh ya..

“Kami masih berbicara tapi saya rasa iya,” itu tanggapan singkatnya saat ditanya apakah dia akan masuk bersama Yamaha selama dua tahun lagi, berarti dia akan membalap sampai berusia 41 tahun.

Ketika di tanya “Jadi kapan kita bisa mendapatkan pengumuman resminya? “Kalau kita siap,” kata Rossi. “Saya rasa bagaimanapun kita tidak akan menunda waktu. Kami tepat waktu. Kita punya waktu. Saya pikir itu tidak akan menjadi masalah besar. “Imbuhnya lagi

Memalingkan perhatiannya pada test pramusim terakhir di Qatar, Rossi merasa terhambat oleh penggunaan ban depan yang parah, yang mencegahnya untuk mendorong waktu yang kompetitif pada hari Jumat malam.

Pebalap asal italia berusia 39 tahun itu mengalami malam yang sulit, saat ia hanya bisa mengatur waktu tercepat kesebelas, kembalinya Marco dengan kecepatan 0.73s dari Andrea Iannone.

Sifat galaunya Yamaha yang kacau balau menyebabkan Rossi menyimpulkan bahwa pabrikan tersebut tidak menemukan obat yang mujarab untuk kesengsaraannya yang menghambat dirinya di ajang balap Gp akhir 2017. “Saya kira kita kurang lebih pada tingkat yang sama,” katanya.

“Posisinya tidak fantastis pada akhirnya. Pada saat serangan saya mengalami beberapa masalah dengan ban depan. Aku tidak bisa melakukannya. Aku cukup ketinggalan. Tapi kecepatannya tidak terlalu buruk. Ini rata-rata. Kami juga banyak bekerja hari ini dan kami mencoba untuk mengerti.

“Kami juga punya masalah, apalagi dengan ban depan setelah beberapa lap. Saya mulai kehilangan pegangan dan sepertinya dalam kondisi seperti ini bagi kami, akan sulit untuk menyelesaikan balapan dengan kecepatan yang baik. Kita masih perlu kerja besok dan mencoba memperbaiki masalah ini.

“Perasaan umum di sini lebih baik dari Thailand. Ini sedikit antara Thailand dan Malaysia. Malaysia adalah yang terbaik bagiku tentang kecepatan dan segalanya. Thailand kita menderita lebih banyak.

“Ini ada di antaranya. Seperti yang saya katakan, langkah saya tidak terlalu buruk. Masalahnya adalah ban depan. Ban yang saya suka itu sulit didapat di akhir. Kita perlu memperbaiki aspek ini. Ini adalah masalah utama. ”

Terlepas dari masalah dengan ban depan Michelin, Rossi masih menegaskan perasaannya dengan sasis Yamaha 2018 yang jauh lebih baik. Masalah usia tua dengan barang elektronik pada motor M1, yang menahan M1 di ujung jalan belakang, disebutkan sekali lagi di sini.

“Saya merasa baik dengan sasis terbaru karena motornya berubah lebih baik dari tahun lalu, tapi bagi saya kita harus banyak mengerjakan barang elektronik. Dalam akselerasi kita derita, “katanya. “Ini sulit, apalagi dengan ban bekas, keluar dari tikungan.

“Sepertinya pabrikan lain lebih baik dari sudut pandang ini. Saya pikir kita harus bekerja keras. ”

Crash.net

Motoblast.org < a

About Motoblast 8071 Articles
Matursuwun sudah mengunjungi blog kecil ini, jangan lupa tetap pantengin motoblast untuk mendapatkan info terbaru dan modifikasi terbaru motor favorit masbro..ojo lali komen dan selalu klik motoblast.org - Komen gratis lek...!!

Be the first to comment

Leave a Reply