Dani Pedrosa Konfirm Pensiun Motogp Tahun depan

Suzuki bike meet

Akhirnya Dani Pedrosa telah secara resmi menegaskan bahwa dia akan pensiun dari MotoGP di akhir musim.

Pebalap berusia 32 tahun ini akan diganti di Repsol Honda oleh Jorge Lorenzo tahun depan dan, daripada bergabung dengan tim satelit – Pedrosa telah dikabarkan jika dirinya akan berada di proyek SIC Petronas Yamaha baru – Namun pembalap Spanyol itu telah memutuskan untuk mengakhiri karirnya di GP Valencia November ini.

Setelah menunda keputusan tentang masa depannya di Catalunya dan Assen, Pedrosa mengumumkan rencananya pada malam putaran Jerman akhir pekan ini:

“Tahun depan saya tidak akan berkompetisi di kejuaraan. Saya akan menyelesaikan karir saya di MotoGP musim ini.

“Ini adalah keputusan yang sudah lama saya pikirkan dan ini keputusan yang sangat berat karena ini adalah olahraga yang saya sukai.

“Tetapi meskipun memiliki peluang bagus untuk terus berpacu, saya merasa seperti saya tidak hidup dengan intensitas seperti sebelumnya dan sekarang saya memiliki prioritas yang berbeda dalam hidup saya.

“Saya ingin mengungkapkan betapa beruntungnya saya merasakan kesempatan ini.

“Ini adalah kehidupan yang luar biasa untuk balapan bagi tim yang begitu penting dan di depan semua penggemar.

“Jadi saya dapat mengatakan saya mencapai lebih dari yang saya harapkan dan saya sangat bangga dengan semua yang telah saya lakukan dalam olahraga.

“Saya memenuhi impian saya untuk menjadi pembalap dan itu adalah sesuatu yang tidak saya harapkan sebagai seorang anak yang menonton di TV.

“Terima kasih kepada semua orang yang telah membantu saya dan sekarang saatnya untuk memulai babak baru.”

CEO Dorna Carmelo Ezpeleta mengungkapkan bahwa Pedrosa akan dijadikan Legenda MotoGP resmi selama grand prix terakhirnya di Valencia pada bulan November.

“Saya pikir itu adalah sumbangan kecil dari kejuaraan, untuk apa yang telah dia lakukan sepanjang karirnya,” kata Ezpeleta.

“Sangat menyenangkan, karena Dorna CEO dan teman Dani, berbagi dengannya selama bertahun-tahun dan saya berharap dia akan terus bersama kami, melakukan hal-hal lain.

“Keputusan yang dia buat, adalah keputusan yang sangat jujur ​​dan setia. Dia telah – dalam diskusi terakhir [tentang bergabung dengan SIC / Yamaha] – segalanya untuk dilanjutkan. Tapi jujur ​​dengan dirinya sendiri, dia telah memutuskan untuk pensiun. Tidak semua orang akan lakukan yang sama.

“Aku ingin memberitahunya lagi, terima kasih dan terima kasih atas contoh yang telah kamu berikan kepada kami.”

Emosi saat itu mulai terlihat ketika Pedrosa diminta untuk memilih memori yang menonjol dari karirnya:

“Untungnya banyak … Yang pasti saya ingat dengan baik adalah ketika saya mulai balapan di Jarama. Saya sangat kecil dan saya tidak membayangkan ketika begitu banyak pengendara berada di sana sehingga saya akan dipilih.

“Jadi sejak saat itu ke sini luar biasa.”

Ditanya tentang pemikirannya sejak Barcelona – ketika ia kehilangan perjalanan dengan Repsol Honda, tetapi kemudian menunda keputusan 2019 karena kesempatan untuk bergabung dengan tim satelit Yamaha baru muncul – Pedrosa menjelaskan:

“Seperti yang saya katakan di Barcelona, ​​saya memiliki perasaan dan lebih-kurang gagasan yang jelas tentang apa keputusan akhir saya nantinya.

“Tapi peluang baru muncul dan Anda tidak perlu menutup pintu dengan cara itu.

“Lebih baik mengambil keputusan ini dengan waktu dan dengan orang-orang Anda, keluarga, dan berpikir lebih lama.

“Tapi akhirnya perasaan itu adalah perasaannya.”

Dia menambahkan: “[Perjalanan Yamaha] adalah kesempatan besar. Ini hanya perasaan saya, cara saya mendekati kehidupan dan balapan dan bersikap jujur ​​pada diri saya sendiri.

“Ini adalah keputusannya.

 

“Apa yang menyebabkan keputusan itu adalah intensitas dari balapan. Anda harus menjalani balapan sampai batas dan saya harus memberikan semua yang saya miliki.

“Menjadi realistis ini [pensiun] adalah arah yang harus saya ambil.

“Saya memberikan semua yang saya miliki di trek maupun di luar itu dan itu hanya ini; saya adalah pebalap yang memberikan yang terbaik.”

Dipilih oleh Alberto Puig untuk menjadi bintang masa depan, Pedrosa telah menjadi pebalap Honda sejak debutnya di grand prix 125cc, pada tahun 2001.

Setelah memenangkan gelar 125cc (2003) dan 250cc (2004, 2005), pembalap Spanyol bergabung dengan MotoGP dengan Repsol Honda pada tahun 2006.

Pedrosa telah mengklaim 31 kemenangan tetapi juga sering cedera, berkontribusi pada statistik yang tidak diinginkan dari pembalap paling sukses yang tidak pernah memenangkan gelar kelas utama.

Sebaliknya, Pedrosa – yang pada 160cm dan 51kg adalah pembalap terkecil di grid – selesai juara runner-up pada 2007, 2010 dan 2012.

Salah satu target tersisa Pedrosa adalah untuk memperpanjang rekornya setidaknya satu balapan menang satu musim, sejak 2002.

Hasil terbaiknya sejauh ini tahun ini adalah tempat kelima di Prancis dan Catalunya, setelah pulih dari patah pergelangan tangan di putaran dua di Argentina.

Pedrosa telah menjadi rekan setimnya bagi Marc Marquez sejak 2013. Juara MotoGP empat kali yang saat ini memimpin klasemen tahun ini dengan 41 poin menuju Sachsenring.

Dengan Pedrosa menyingkirkan dirinya dari pertarungan di tim SIC Yamaha, Alvaro Bautista (yang skuad Angel Nieto adalah menyediakan tempat grid untuk entri Malaysia baru) adalah di antara mereka yang disebutkan untuk kursi 2019 M1 akhir.

Franco Morbidelli diperkirakan telah mengamankan perjalanan SIC lainnya. Namun itu belum dikonfirmasi secara resmi dan Italia mengatakan pada hari Kamis ‘tidak ada yang 100%’.

Meski akan pensiun, Pedrosa mungkin masih berada di motogp musim depan.

“Sulit bagi saya untuk menjawab sepenuhnya pada saat ini, tetapi tentu saja saya ingin berada di sini dalam beberapa kapasitas lain karena ini adalah olahraga yang saya sukai.

“Saya sudah di sini sejak saya berusia 15 tahun. Jadi saya tahu banyak tentang itu dan saya pikir dalam beberapa hal saya masih bisa melakukan beberapa hal, ya.”

Dengan ombak, Pedrosa kemudian meninggalkan konferensi pers untuk tepuk tangan meriah dari media, anggota tim, pejabat, teman dan keluarga yang hadir.

Pedrosa akan memulai sebelas balapan terakhirnya sebagai pembalap MotoGP saat latihan bebas di Sachsenring dimulai pada Jumat pagi.

 

Karir Dani Pedrosa selama di Motogp :

 
Dani Pedrosa – Career Summary:
2018: MotoGP, 0 wins, 12th in championship*
2017: MotoGP, 2 wins, 4th in championship
2016: MotoGP, 1 win, 6th in championship
2015: MotoGP, 2 wins, 4th in championship
2014: MotoGP, 1 win, 4th in championship
2013: MotoGP, 3 wins, 3rd in championship
2012: MotoGP, 7 wins, 2nd in championship
2011: MotoGP, 3 wins, 4th in championship
2010: MotoGP, 4 wins, 2nd in championship
2009: MotoGP, 2 wins, 3rd in championship
2008: MotoGP, 2 wins, 3rd in championship
2007: MotoGP, 2 wins, 2nd in championship
2006: MotoGP, 2 wins, 5th in championship

2005: 250cc, 8 wins, 1st in championship
2004: 250cc, 7 wins, 1st in championship

2003: 125cc, 5 wins, 1st in championship
2002: 125cc, 3 wins, 3rd in championship
2001: 125cc, 0 wins, 8th in championship

* After Assen.

motoblast.org < a

TERPOPULER

About Motoblast 6053 Articles
Matursuwun sudah mengunjungi blog kecil ini, jangan lupa tetap pantengin motoblast untuk mendapatkan info terbaru dan modifikasi terbaru motor favorit masbro..ojo lali komen dan selalu klik motoblast.org - Komen gratis lek...!!

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*